Testimoni 12
Namaku cukuplah dengan panggilan Zh sahaja,umurku 28 tahun,telah berkahwin dan ada seorang anak.Kekerja sebagai K/tangan kerajaan dan mempunyai gaji yang agak lumaiyan...Alhamdulillah.
Ceritaku bermula ketagihan dadah pada usia muda dengan ganja iaitu seawal umur 14 tahun sehinggalah aku habis belajar di Politeknik...tetap ketagih ganja lagi.Alhamdulillah slepas saya berkahwin 6 bulan yang pertama semuanya saya berhenti menagih ganja.Tetapi selepas itu saya mula kembali liar dan mula berjinak-jinak dengan dadah heroin dan dadah syabu pula hinggalah dapat anak pun masih juga lagi menagih dadah.Cuma perinsip aku tidak akan menjual harta benda semata-mata untuk dadah.Dalam pada itu hatiku terus berdetik sampai bila aku harus jadi penagih dadah ? Masa aku bersama isteri dan anak sentiasa aku abaikan dan akibatnya aku sentiasa bergaduh dengan isteriku.Gerak-geriku mula kantoi akibat seringkali ponteng kerja dan potensi kerjaku semakin merosot.
Akirnya aku mengambil keputusan nekad untuk ambil cuti tanpa gaji supaya aku dapat buang gian dengan cara berubat.Satu malam aku mencari di Internet di mana tempat yang sesuai untuk diriku berubat dan akhirnya dengan petunjuk dari Allah Ta'ala aku memilih untuk ke tempat Ustaz Hj Hanafi di Alor Setar,Kedah untuk berubat.Pemergianku tiada siapa yang tahu,cuma kawan-kawan terdekat dan isteri tercinta sahaja yang tahu.
Alhamdulillah dengan izin Allah s.w.t dan dengan bantuan daripada Ustaz Hj Hanafi dan keluarganya dapatlah aku berubat dan buang gian ketagihan dadah dan rokok.Sekarang barulah aku sedar selama ini aku telah jauh menyimpang dari ajaran Allah dan bersahabat dengan syaitan serta menjadi hamba dadah dan rokok,sedangkan aku adalah hamba Allah.Aku kini bertekad dengan tunjuk ajar Ustaz aku berjanji tidak akan ambil dadah dan rokok lagi selama-lamanya kerana itu semua akan jadi hamba syaitan dan iblis serta haram di sisi Aganma Islam yang suci.
Sekarang aku ingin menjadi hamba Allah dan mengikut segala perintahnya dan meninggalkan apa yang dilarangnya.Aku hampir-hampir tak percaya yang diri aku boleh bebas dari ketagihan dadah dan rokok hanya dalam masa 14 hari rawatan,tapi Alhamdulillah kini telah jadi kenyataan.
Untuk Ustaz..... Terimakasih yang tak terhingga kerana telah menyedarkan saya dari terus jadi hamba Syaitan.Jasa baik Ustaz dan keluarga ALLAH S.W.T sahajalah yang dapat membalasnya.

Sekian dari hamba Allah yang telah insaf,
ZH Johor
2010
Testimoni 13
Selawat dan Salam atas baginda Rasulullah s.a.w dan keluarganya serta para sahabat Rasul.Al Fatihah khas untuk ibubapaku,para wali Allah juga guruku Ustaz Hj Hanafi Bin Hj A.Rashid.
Assalamualaikum semua !!!
Ucapan terimakasih yang tidak terhingga belum dapat membalas jasa bakti yang dicurahkan oleh Ustaz Hj Hanafi,namun itulah dia kalimah keramat budi bahasa melayu.
Terimakasih Ustaz Hj Hanafi dan Ustazah Hajah Azizah, "PUTERI" (anak kecil  Ustaz Hj Hanafi yang comel)... uncle minta maaf...keran lena mu sering terganggu,usia merahmu turut terkorban bersama usaha ikhtiar ayah bonda mu dalam membebaskan uncle dari ketagihan rokok dan dadah.
Berlalu sudah masa 45 tahun usia yang sia-sia akibat ketagihan dadah ini.Dengan izin Allah s.w.t diriku kini terasa lepas dari kehidupan yang jijik dan hina...syukur serta doa yang dapat dipanjatkan kehadrat Allah s.w.t untuk mencapai matlamat hidup." Apakah dia gold in your life ? ".Hidupku,matiku pasti dan hidup zahir batinku adalah hak Allah s.w.t.

" SEGALA YANG KOTOR, BUSUK, DIBENCI ALLAH HENDAKLAH DIBUANG, DITINGGALKAN DAN DILUPAKAN.........    INDAHKAN HIDUP INI DENGAN ZIKRULLAH DAN AKHLAK MULIA RASULULLAH S.A.W."

Sekian dariku
Zainol Shah
K.Lumpur.
2009

Testimoni 15

Assalamualaikum !
Saya Khalid Bin Mohamad berasal dari Terengganu anak kelima daripada 5 adik-beradik.Dengan izin Allah s.w.t pada hari ini saya ingin menceritakan kisah hidup saya ketika terlibat dengan dadah.Bagi saya ianya amat pedih untuk diluahkan,tapi untuk dijadikan satu pedoman kepada sahabat-sahabat terutamanya remaja,lapangkanlah sedikit masa dengan saya untuk berkongsi pengalaman pahit dalam hidup saya ini.

Sejarah hitam itu bermula dari saya di bangku sekolah lagi sewaktu berumur 15 tahun.Oleh kerana darah muda ingin mencuba sesuatu yang baru maka saya terus terjebak dengan najis dadah.Dengan pengaruh kawan-kawan bermula dari merokok,lama-kelamaan ingin pula mencari satu kelainan untuk memenuhi kepuasan nafsu.

Pada masa itu dadah adalah segalanya bagi saya,penghibur,pengubat... apatah lagi bila tertekan dengan sesuatu masalah.Bagi saya pada waktu itu dadah adalah Raja segala-galanya.Tapi rupa-rupanya dadah bukanlah penghibur,pengubat atau pun penyelamat, tapi ia merupa racun dan pemusnah kehidupan di dunia dan akhirat.Setelah bertahun-tahun hidup dengan dadah dunia sudah tidak bermakna lagi,bak kata pepatah " bangkai bernyawa",hidup jadi tak keruan dan porak-peranda dan tiada masa langsung untuk Allah s.w.t,hidup semata-mata memperhambakan diri pada dadah.Apa yang disangkakan selama ini adalah salah rupanya.

Pada suatu ketika saya ditangkap polis kerana dadah,apa yang saya rahsiakan selama ini terbongkar.Dari situlah keluarga semua tahu kemana duit belanja saya habiskan.Ekoran dari itu saya dihantar ke pusat SERANTI,tetapi hanya beberapa bulan saja saya di situ,saya bersama dua orang kawan lagi melarikan diri.Tapi nasib tak menyebelahi saya,saya ditangkap semula di tengah jalan,lalu saya dipenjarakan.Setelah dibebaskan saya hanya boleh bertahan 6 bulan sahaja lepas tu kembali semula ke penjara,.Walaupun kerap kali keluar masuk penjara namun tiada keinsafan yang jitu,jika ada pun hanyalah buat sementara sahaja malah bertambah buruk lagi disebabkan pergaulan dalam penjara membuatkan saya lebih jahat lagi, dari seorang penagih hingga menjadi pula seorang penjenayah.

Dipendekkan cerita,kali terakhir bebas dari penjara terdetik di hati untuk meninggalkan semuanya itu setelah 13 tahun menjadi hamda DADAH.Kawan baik saya mati kerana DADAH ,dari situlah membuatkan saya bersemangat untuk kembali ke pangkal jalan.Dengan dorongan keluarga  terutamanya kakak saya yang tak putus-putus memberi semangat,dorongan...saya akur dari satu tempat ke satu tempat berikhtiar untuk berubat,tapi...... tidak berhasil.

Alhamdulillah ! kini saya dibawa bertemu dengan Ustaz Hj Hanafi di Alor Setar,Kedah...walaupun jauh dari kampung saya...tidak menjadi masalah kerana kebaikan kami sekeluarga setuju untuk pergi.

Masa rawatan ditetapkan selama 14 hari.Saya tinggal bersama dengannya,dengan kerelaan hati saya bersetuju.Syukur Alhamdulillah kini saya sudah pulih sepenuhnya dalam masa yang terlalu singkat.Cara di sini tidak seperti di tempat lain....caranya terlalu berbeza sekali. Dengan berkat doa Ustaz tidaklah saya   menanggung  kesakitan yang lama,tapi hanya 3 hari sahaja,Yang hairannya ianya tanpa mengambil sebarang ubatan atau pun ubat tahan sakit.

Tempat tinggal ,makan minum dan pakaian dilayan seperti ahli keluarga sendiri.Kini saya berasa sangat tenang,fikiran tidak berserabut lagi dan saya dapat kembali semula pada diri saya yang asal.Saya dulunya tidak bersembahyang,kini saya dah mula tunaikan sembahyang 5 waktu dengan penuh taat,sayang rasanya jika tak buat.Ustaz tidak pernah memaksa saya bersembahyang,tapi saya boleh buat...itulah yang ajaibnya.

Dengan tunjuk ajar dari Ustaz saya boleh tinggalkan dadah dan maksiat yang lain serta dapat pula saya mendirikan sembahyang 5 waktu.Terimakasih sekali lagi pada Ustaz dan keluarga yang sanggup membantu saya,semoga dengan usaha ustaz... Allah memberi keredhaan pada ustaz dunia dan akhirat.

Ingatlah kawan-kawan... TIDAK SIAPA YANG BOLEH MERUBAH DIRI KITA MELAINKAN DIRI KITA SENDIRI YANG MERUBAHNYA, KEMBALILAH KE PANGKAL JALAN SELAGI PINTU TAUBAT MASIH TERBUKA !!.

"INGATLAH....
DIMANA ADA KEMAHUAN,
DI SITULAH ADA JALAN PENYELESAIANNYA..."

Ikhlas
Khalid Terengganu
Januari 2004

Testimoni 14
Nama aku Md Nor Saifuddin dan tinggal di Sri Medan,Batu Pahat,Johor.Aku telah terlibat dengan ketagihan dadah sejak berumur 15 tahun lagi.Setelah umur 18 tahun aku dah jadi penagih tegar dadah.Aku mula tipu mak bapak aku,aku sering minta duit dari mereka.Rasa belas kasihan pada kedua orang tua memang tiada dalam diri aku,yang penting pada aku ialah dadah.Pernah abang aku rantai kaki aku di besi tingkap agar aku tidak boleh keluar ambil dadah,tetapi besi tingkap itu aku patahkan,dengan kaki aku berantai panjang itu aku lari dengan menonggang motosikal.Selepas itu aku sedar-sedar aku sedang berada di hospital,kaki patah dan aku koma 3 hari. Walaupun begitu keadaan ku......tapi bila sedar dari koma dadah juga yang aku sebut.

Sekarang ini aku telah berumur 35 tahun.....telah lama aku jadi HAMBA DADAH bukan jadi HAMBA ALLAH. Badan aku penuh dengan racun,hati aku merintih....tapi nafsu masih menguasai diri.Aku terfikir .. apakah diri aku ini telah gila dan aku tidak mahu mati dalam keadaan begini. Pada suatu hari aku terbaca dalam  majalah BICARA tentang kisah Ustaz Hj Hanafi merawat orang ketagihan dadah. Dengan penuh sedar aku nekad datang bertemu Ustaz Hj Hanafi untuk berubat dan mengubah diriku.
Alhamdulillah setelah aku menjalani rawatan selama 14  hari di sini, aku mula berubah dan tersedar dari alam mimpi dan khayalan dadah.Baru aku kenal diri dan kenal Tuhan.

Kini aku benar-benar berubah jadi baik . Aku rasa bahagia kini bersama isteri serta anak-anakku.
Aku bersyukur kepada Allah s.w.t yang masih beri peluang padaku untuk bertaubat. Kepada Ustaz Hj Hanafi aku sangat-sangat terhutang budi,kerana jika tanpa usahanya sudah tentu aku masih lagi hidup dalam kegelapan dan derita.....TERIMAKASIH USTAZ.

Yang insaf,
Saifuddin
Batu Pahat,Johor.
13 june 2010.
Testimoni 16

Pengalamanku sebagai seorang penagih DAUN KETUM

"Di mana ada kemahuan di situ ada jalan", "Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan", "Yang bulat tak datang bergolek yang pipih tak datang melayang".

Pepatah tersebut mengambarkan betapa usaha yang gigih akan beroleh kejayaaan. Samalah seperti firman Allah yang bermaksud "Allah tidak akan mengubah nasib seseorang itu melainkan dia sendiri yang beriktiar untuk mengubahnya".

Begitu jugalah yang sama berlaku kepada saya yang telah terjebak dalam ketagihan raja dadah iaitu "daun ketum" selama 5 tahun. Sepanjang tempoh itu saya telah melalui suka duka kehidupan yang tiada penghujung, hidup dalam kegelapan dan kemaksiatan.

Opps! Lupa pula nak perkenalkan diri. Namaku sebenarnya Mohd Faizal  berasal dari Langkawi, Kedah. Aku berumur 29 tahun (2010). Aku mempunyai seorang isteri dan 2 orang anak.

Pada awalnya terjebak dengan ketagihan daun ketum ini kerana terpengaruh dengan kawan-kawan yang mengatakan bahawa daun ketum itu penawar segala ubat dan mampu untuk menambah tenaga batin. Sebenarnya cara menyalahgunakan dadah jenis ini ialah melalui minum air daun ketum, makan serbuk daun ketum yang telah dihancurkan dan mengunyah daun ketum itu seperti memakan sireh. Cara yang aku gunakan ialah makan serbuk daun ketum yang telah dihancurkan kerana mudah didapati di Langkawi dan harganya sangat murah iaitu sekitar RM5 dan RM10.

Selepas mencuba pada tahun yang pertama (2006) aku rasa yang yang diucapkan oleh kawan-kawanku semuanya benar belaka kerana aku mampu bangun pada awal pagi walaupun tidur hanya 3 jam sehari. Pada masa itu aku bekerja sebagai pemandu pelancong di sebuah pulau pelancongan di Malaysia iaitu di Langkawi. Di samping itu, kekuatan batinku juga bertambah dan dapat melayari bantera dengan hebat sekali.

Tetapi setelah masuk tahun kedua (2007), aku cuba berhenti kerana kehabisan bekalan tetapi malangnya semua usaha yang aku lakukan gagal kerana setiap kali aku cuba tidak memakan serbuk daun ketum itu aku terasa seperti akan demam, sakit kepala, selalu menguap, cepat marah, mata berair, dan berasa terlalu malas untuk membuat kerja seharian serta sakit terutama pada bahagian sendi. Kesannya, aku mau tak mau terpaksalah mencari stok dan serbuk daun ketum bagi memuaskan ketagihan tersebut. Di sini barulah aku sedar yang daun ketum itu ialah raja segala dadah yang ia merupakan dadah jenis perangsang dan ia tiada penawar dan penawarnya hanyalah dengan kematian.

Bermula pada 2008-2010 aku terasa betapa bencinya aku terhadap daun ketum ini dan aku berusaha dengan pelbagai cara untuk berhenti tetapi apakan daya walaupun pelbagai cara dilakukan untuk berhenti makan daun ketum tetapi semua usaha yang dilakukan gagal kerana kesan ketagihannya dan kesakitannya yang amat sangat yang aku rasai.

Pada suatu malam iaitu sewaktu bersahur aku tergerak hati untuk mencari informasi berkaitan rawatan secara perubatan Islam di Internet, usaha itu berhasil apabila aku bertemu dengan Ustaz Hanafi dan datang ke rumahnya iaitu di Alor Setar untuk mendapatkan rawatan daripadanya.Alhamdulillah Ustaz Hanafi sudi menerima ku.
Setelah berada di rumah Ustaz Hanafi aku berupaya untuk melawan ketagihan dan kesakitannya berbantukan doa dan rawatan susulan iaitu meminum air kelapa yang telah dibacakan dengan ayat-ayat suci al-Quran serta doa. Itu kekuasaan Illahi dan dengan izin Allah penyakit yang mustahil dapat diubati ini dapat diubati dalam masa 14 hari sahaja.

Korang tau tak? Selama 14 hari aku dirawat di rumah Ustaz Hanafi aku berasa semakin hari semakin sihat walaupun pada 4 hari pertama berada di sini kesakitan yang aku alami tidak dapat digambarkan kerana sakit yang teramat sangat pada bahagian tulang pingul, pinggang, semua tulang dalam badan terutama pada bahagian sendi. Sakitnya macam nak tercabut tulang dari badan.

Pelik tetapi benar rawatan hanya meminum kelapa dan berbantukan rawatan secara kerohanian dapat memberi kehidupan yang baru kepadaku dan aku berjaya untuk melepaskan diri daripada cengkaman ketagihan dan aku sangat-sangat  bersyukur ke Hadrat Illahi kerana memberi petunjuk kepada hambamu ini bagi meneruskan saki baki dalam kehidupan di alam fana ini.

Untuk pengetahuan semua, Ustaz Hanafi berkata kepadaku dalam jangka 3 tahun lagi aku tak berhenti menagih atau mendapat rawatan yang sewaktu dengannya aku akan kembali ke rahmatullah dan tempatku ialah di neraka jahanam. Ini bukan sekadar kata-kata semata-mata kerana korang semua bayangkanlah aku mati dalam keadaan yang amat berdosa dan belum sempat bertaubat di mana lagi tempatku kalau tak ke neraka. Kalau dulu jiwaku kosong bercampur baur dengan gelombang dosa, kini jiwaku tenang setenang air yang mengalir di lautan.

Tinggal di rumah Ustaz Hanafi korang jangan risau bab layanan kerana walaupun dulu kita menagih dan duduk di bawah jambatan, lorong gelap tetapi di sini layanan seperti raja sehari dan bertaraf lima 5 bintang, siap boleh makan KFC dan Fizza Hut lagi. Betapa istimewanya layanan yang aku dapat di sini. Ustaz Hanafi memberi layanan seolah-olah kita bukan seorang penagih dadah. Tambahan pula kita boleh berborak dan bercerita seolah-olah bapa dan anak.

Cerita ini bukan sekadar aku nak tunjuk pandai mengarang tapi sebagai pengajaran dan peringatan kepada kita semua bahawa mencegah lebih baik daripada mengubati dan Allah tidak akan ubah seseorang itu kecuali dirinya yang mengubahnya sendiri. Justeru, marinya kita bermuhasabah diri dengan mengenangkan serta menilai kesalahan yang lepas dan lebih bersedia menyerah diri kepada Allah berlandaskan Al-Quran dan Sunnah.

Akhir kalam, harapan aku agar cerita ini kita boleh jadikan sebagai pengajaran dan iktibar serta jadikan sempadan kerana kitalah yang akan menjadi pembela agama, bangsa, dan Negara dan kitalah pelapis untuk memimpin negara kita pada suatu hari nanti kerana "Pemuda Harapan Bangsa Pemudi Tiang Negara"


"BELIA BENCI DADAH DAN INGATLAH KITA DISAYANGI"

Yang benar,
MOHD FAIZAL BIN HAMDAN
BEKAS PENAGIH DAUN KETUM

Pusat Pemulihan Dadah
Secara Tradisional Islam
( Eksklusif & Intensif )
  " Insya ALLAH Rawatan Ini Teristimewa Buat Mereka Yang Benar-Benar Ikhlas Untuk Pulih Dan Berubah  Serta Memulakan Hidup Baru"